Jakarta, CNBC Indonesia – Bank sentral AS, Federal Reserve (The Fed), kemungkinan akan menurunkan suku bunganya sebelum Bank Sentral Eropa (European Central Bank) melakukannya. Hal ini pun bertentangan dengan ekspektasi pasar.

“Saya menduga The Fed akan menjadi pihak pertama yang benar-benar melakukan pemotongan,” DeAnne Julius, anggota pendiri Komite Kebijakan Moneter Bank of England, mengatakan kepada CNBC Internasional, pada hari Selasa (11/4/2024).

Investor memantau dengan cermat langkah-langkah bank sentral sehubungan dengan penurunan inflasi yang signifikan di negara-negara besar. Ekspektasi penurunan suku bunga telah mendorong pasar ekuitas sejak akhir tahun 2023.

Sejauh ini, Swiss adalah negara ekonomi besar pertama yang menurunkan suku bunga pada akhir Maret lalu. Pelaku pasar saat ini memperkirakan kemungkinan sebesar 92,8% bahwa ECB akan menurunkan suku bunga pada bulan Juni dari level tertinggi dalam sejarah sebesar 4%, menurut data LSEG.

Basis data yang sama menunjukkan hanya 53,5% peluang pemotongan suku bunga oleh Federal Reserve pada pertemuan bulan Juni.

Julius menjelaskan perkiraannya didasarkan pada mandat ganda The Fed, yang memperhatikan inflasi dan lapangan kerja dalam perekonomian AS. Angka ketenagakerjaan terbaru menunjukkan pasar tenaga kerja AS yang kuat, dan inflasi juga turun meskipun masih di atas target The Fed sebesar 2%.

“Saya pikir segala sesuatunya bergerak lebih cepat di AS, sejujurnya. Pasar tenaga kerja beradaptasi lebih cepat,” katanya.

Data ekonomi yang kuat dari Amerika Serikat telah menyebabkan para pelaku pasar mengurangi ekspektasi mereka terhadap penurunan suku bunga oleh Federal Reserve pada tahun 2024. Padahal pada awal tahun, mereka memperkirakan akan terjadi enam kali penurunan suku bunga pada tahun 2024, namun kini mereka memperkirakan hal tersebut akan terjadi. hanya memperkirakan sekitar tiga pengurangan tersebut.

“Pasar tenaga kerja beradaptasi lebih cepat. Saya kira The Fed tidak akan banyak bergerak, tapi saya menduga akan ada sedikit pergerakan di sana, di suatu tempat, menjelang paruh kedua tahun ini,” tambah Julius.

“Dan hal ini akan menciptakan sedikit ruang dan mungkin sedikit tekanan bahkan pada Bank of England… yang perekonomiannya, tentu saja, terikat dengan perekonomian AS, dan perekonomian Eropa.”

Komentarnya muncul menjelang pertemuan ECB yang dijadwalkan pada hari ini (11/4/2024). Meskipun bank sentral kemungkinan tidak akan mengubah suku bunga pada pertemuan ini, pasar mencari beberapa petunjuk apakah lembaga yang dipimpin oleh Christine Lagarde akan berada dalam posisi untuk memangkas biaya pinjaman pada bulan Juni.

“ECB, memerlukan waktu beberapa saat untuk mencapai konsensus. Karena situasinya, inflasi masih terlalu tinggi di beberapa negara, dan di bawah target 2% di negara lain. Jadi, tahukah Anda, analisis mereka sebenarnya bukan analisis ekonomi, melainkan sebagian merupakan pertimbangan politik dan internal dari negara-negara yang berbeda dan politik yang berbeda di negara-negara yang berbeda,” kata Julius.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Bos The Fed New York Soal Pemangkasan Suku Bunga: Prematur!


(haa/haa)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *