Jakarta, CNBC Indonesia – Bitcoin network menyelesaikan ‘halving’ keempatnya, dan mengurangi imbalan yang diperoleh para miner menjadi 3.125 bitcoin dari 6.25. Menurut Coin Metrics, harga bitcoin berfluktuasi menjelang acara tersebut dan turun sekitar 4% minggu ini hingga diperdagangkan sekitar US$64,100.

Patut dicatat, mining adalah proses yang digunakan untuk memverifikasi transaksi dan menciptakan bitcoin baru. Miner atau penambang adalah orang yang melakukan proses ini. Halving bitcoin sendiri adalah peristiwa ketika imbal hasil untuk menambang transaksi bitcoin dipotong setengahnya atau 50%. Sederhananya, Bitcoin Halving adalah saat imbalan bagi penambang bitcoin dipotong setengahnya.

Secara teori, halving itu sendiri seharusnya tidak mempengaruhi harga bitcoin dalam jangka pendek, namun banyak investor mengharapkan keuntungan besar dalam beberapa bulan ke depan berdasarkan kinerja mata uang kripto tersebut setelah halving sebelumnya.

Setelah halving pada 2012, 2016, dan 2020, harga bitcoin masing-masing naik sekitar 93x, 30x, dan 8x dari harga hingga puncak siklusnya.

Namun peristiwa ini merupakan ujian besar bagi perusahaan pertambangan bitcoin.

“Semua hal sama, halving akan memotong setengah pendapatan industri, memicu gelombang konsolidasi dan penutupan bisnis, dan (mudah-mudahan) merasionalisasi hashrate jaringan dan belanja modal industri, yang pada akhirnya baik bagi operator yang tersisa,” kata analis JPMorgan, Reginald Smith dalam catatan kepada investor, dikutip dari CNBC Internasional, Minggu (21/4/2024).

Tingkat hash adalah ukuran kekuatan komputasi yang digunakan untuk memproses transaksi di jaringan bitcoin. Semakin besar tingkat hash seorang penambang, semakin besar pula peluang pendapatan yang dimilikinya.

Saham pertambangan berfluktuasi pada hari-hari menjelang acara tersebut. Banyak yang turun dua digit pada tahun ini, setelah meningkat antara 300% dan 600% pada tahun 2023. Riot Platforms, misalnya, turun sekitar 41% pada tahun 2024 hingga penutupan hari Jumat, namun melonjak 356% pada tahun 2023.

“Pasar sejauh ini melihat saham penambangan bitcoin hanya sebagai proksi BTC, karena tidak adanya ETF bitcoin,” kata analis Bernstein, Gautam Chhugani.

“[Halving] selanjutnya akan membedakan perusahaan-perusahaan yang unggul dalam konsolidasi berbiaya rendah dan berskala tinggi vs penambang kecil lainnya yang mungkin dirugikan pasca halving,” imbuhnya.

Namun, spekulan masih dapat melakukan perdagangan pada acara tersebut. Analis JPMorgan lainnya, Nikolaos Panigirtzoglou, mengatakan bahwa ia memperkirakan harga bitcoin dalam jangka pendek akan turun setelah halving, dengan alasan kondisi overbought dan harga yang masih di atas perbandingan mata uang kripto tersebut dengan emas ketika disesuaikan dengan volatilitas. Dia juga menunjuk pada pendanaan modal ventura yang lemah untuk proyek-proyek kripto.

Bitcoin saat ini diperdagangkan hanya di bawah US$64,000, sekitar 13% dari harga tertinggi sepanjang masa pada 14 Maret di US$73,797.68.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


2 Sentimen Ini Diprediksi Bawa Angin Segar Bagi Kripto


(haa/haa)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *